Thursday, February 12, 2015

Tribute to a Legend.

Hari ini kita kehilangan seorang ikon. Seorang legenda yang boleh digelar suara emas rakyat Malaysia. Hari ini kita kehilangan seorang pengulas sukan yang tiada galang ganti, Allahyarham Datuk Haji Hasbullah Awang.

Aku pernah berpeluang bekerja dengan Allahyarham. Pada tahun 2008, di RTM. Masa tu aku tengah buat latihan industri di Unit Sukan RTM. Memang aku takkan lupa masa first aku jumpa dia. Tergamam. Seorang ikon yang selalu aku dengar suara je kat tv, depan mata aku. Suara dia memang sama macam yang aku dengar kat tv. Dia cakap biasa pun dah kuat. Antara tugas yang dia bagi aku masa tu fotostat jadual untuk Sukan Olimpik. Dia suruh fotostat dari kertas A4 ke A3. Itu aku takkan lupa. Aku dengan pantas buat kerja tu. Gila kau, legend yang suruh kot. Lepas tu aku follow masa shoot promo untuk Sukan Olimpik Beijing 2008. Walaupun tak adalah lama dan rapat aku kerja dengan dia masa tu, tapi at least aku dapat rasa bekerja dengan seorang legenda.

Bercakap mengenai Allahyarham, kita takkan dapat lari dari bercakap mengenai ulasan dia.Kosa kata dia, aura dia, suara dia, lain dari yang lain.Sekali kita dengar, kita tau itu Allahyarham. Kalau kita tak tengok pun tv, kita dengar suara Allahyarham, kita boleh tau apa jadi kat padang dan semangat dia. Bahasa dia memang cantik. Mana ada pengulas guna ayat " Tersipu sipu malu sepakan safee", "anak muda yang berlari di permatang sawah (bercakap pasal amri yahyah), "Walaupun stadium palestin dibom namun bola sepak mereka tak pernah mati" dan "Walaupun Malaysia kalah, tapi di mata saya Malaysia tetap menang". Jauh pengulas yang ada dan akan datang nak capai benchmark yang telah Allahyarham tetapkan. Selain bola sepak, Allahyarham juga selalu mengulas sukan lain. Aku ingat lagi beliau pernah mengulas sukan renang dengan tone yang sama macam ulas bola sepak. Juga jangan lupa, Allahyarham juga pernah mengulas sukan SUMO. Okay, tak sebenarnya sebab itu sekadar untuk filem SUMOLAH.

Setiap kali ada siaran perlawanan bola sepak, susah untuk kita tak compare pengulas yang ada dengan Allahyarham.Walau kadangkala kita tergelak dengar ulasan beliau, tapi itulah sebenarnya kekuatan yang ada pada ulasan Allahyarham. Sememangnya susah untuk kita cari pengganti sehebat beliau.

Namun, Tuhan lebih menyayangi Allahyarham. Apa yang kita boleh buat, kita sama sama sedekahkan Al-Fatihah supaya beliau aman di sana. Mungkin perlawanan Liga Perdana dan Liga Super minggu ini boleh buat satu tribute untuk beliau. Hari ini, 12 Februari 2015, Malaysia kehilangan suara emasnya, negara kehilangan seorang legenda, peminat sukan kehilangan seorang ikon.

Al-Fatihah.


3 comments:

Zekken Sxz said...

Hello, I have new posts about HowTo Make Web Applications maybe you want to read my tutorials

Cara Membuat Web Dinamis dengan PHP

Cara Menampilkan data dari database dengan PHP Mysqli

Video Belajar dan Tutorial PHP

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

Bancap BAPEN said...

Numpang ya kakak admin terima kasih juga untuk info nya
Agen Sbobet
Agen Judi
Agen Bola
Agen Asia77
Agen IBCBET ONLINE
Agen SBOBET ONLINE
Agen JUDI ONLINE
Agen CASINO ONLINE
Agen Bonus Sbobet
Prediksi Bola